Metode Wash Boring

Material Bore Pile

Material Bore Pile

Material bore pile terdiri dari :

A. Beton :

  • Cement Portland type 1.
  • Aggregate kasar dari batu pecah / crushed stone ukuran 1 – 2 cm dan 2 – 3 cm.
  • Aggregate halus / pasir ukuran 0,1 – 4 mm dan bergradasi baik

B. Baja Tulangan :

  • Untuk tulangan pokok biasanya digunakan besi ulir BJTD 30 – 40* Untuk spiral / sengkang biasanya digunakan besi polos BJTD 24 atau tergantung kebutuhanstruktur bangunan diatasnya.

C. Air

  • Air yang digunakan adalah air bersih sesuai ketentuan Peraturan Beton Indonesia.
Bore Pile Bandung

Bore Pile Bandung

Alat Pengaduk Beton 
  • Untuk beton digunakan beton ready mix atau beton site mix. Pengadukan beton, site mix menggunakan mixer beton kapasitas minimal 0,125 M3 sekali aduk yang digerakkan dengan mesin diesel / elektromotor.
  •  Alat takar campuran beton dibuat dari kotak kayu / besi plat dengan volume sesuai kebutuhan untuk campuran 1 zak semen.
  • Adukan dari mixer beton dituangkan kedalam bak penampung beton yang terbuat dari papan yang kedap air dengan ukuran 1 x 2 x 0,30 cm. Dari bak penampung beton ini, adukan beton diisikan ke corong tremi dengan menggunakan sekop / ember cor.

Prosedur

Prosedur pelaksanaan pekerjaan bored pile secara singkat dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Pekerjaan Persiapan :

  • Persiapan lahan untuk merakit dan mendirikan mesin bor pada titik yang akan di bor 
  • Pembuatan sumur air bila di dekat lokasi tersebut tidak terdapat air (untuk pengeboran dengan sistem wash boring).
  • Pengadaan bak sirkulasi (untuk pengeboran dengan sistem wash boring).
  • Pengadaan material
  • Perakitan baja tulangan.

2. Pengeboran :

  • Pengeboran dengan sistem dry drilling : tanah dibor dengan menggunakan mata bor spiral dan diangkat setiap interval kedalaman 0,5 meter. Hal ini dilakukan berulang-ulang sampai kedalaman yang ditentukan.
  • Pengeboran dengan sistem wash boring : tanah dikikis dengan menggunakan mata bor cross bit yang mempunyai kecepatan putar 375 rpm dan tekanan +/- 200 kg. Pengikisan tanah dibantu dengan tiupan air lewat lubang stang bor yang dihasilkan pompa sentrifugal 3″. Halini menyebabkan tanah yang terkikis terdorong keluar dari lubang bor.
  • Setelah mencapai kedalaman rencana, pengeboran dihentikan, sementara mata bor dibiarkan berputar tetapi beban penekanan dihentikan dan air sirkulasi tetap berlangsung terus sampaicutting atau serpihan tanah betul-betul terangkat seluruhnya. Selama pembersihan ini berlangsung, baja tulangan dan pipa tremi sudah disiapkan di dekat lubang bor.
  • Setelah cukup bersih, stang bor diangkat dari lubang bor. Dengan bersihnya lubang bor diharapkan hasil pengecoran akan baik hasilnya.

Pemasangan Rangka Besi Pondasi Bored Pile

3. Pemasangan kerangka Baja Tulangan dan Pipa Tremie.

  • Kerangka baja tulangan yang telah dirakit diangkat dengan bantuan diesel winch dalam posisi tegak lurus terhadap lubang bor dan diturunkan dengan hati-hati agar tidak terjadi banyak singgungan dengan lubang bor.
  • Baja tulangan yang telah dimasukan dalam lubang bor ditahan dengan potongan tulanganmelintang lubang bor. Apabila kebutuhan baja tulangan lebih dari 12 meter bisa dilakukan penyambungan dengan diikat kawat beton dengan panjang overlap 30 – 40 D atau dengan cara las.
  • Setelah rangka baja tulangan terpasang, pipa tremi disambung dan dimasukkan kedalam lubang dengan panjang sesuai kedalaman lubang bor.
  • Apabila pada waktu pemasangan baja tulangan terjadi singgungan dan terjadi keruntuhan didalam lubang bor, maka diperlukan pembersihan ulang dengan memasang head kombinasidiameter 6″ ke diameter 2″. Dengan memompakan air kedalam stang bor dan pipa tremi,maka runtuhan-runtuhan dan tanah yang menempel pada besi tulangan dapat dibersihkankembali.
  • Pada saat pembersihan dilakukan, pengadukan beton bisa mulai dilakukan.

4. Pekerjaan Pengecoran :

Setelah pembersihan lubang bagian akhir selesai, head kombinasi dibuka dan diganti corongcor yang disambung dengan pipa tremi.

Pengecoran awal :

Pengecoran adalah bagian akhir dari pekerjaan bored pile dimana langkah pengecoran awal adalah bagian terpenting dari pekerjaan ini.

Prosedur pengecoran yang biasa dilaksanakan pada pekerjaan bored pile adalah sebagai berikut :

1. Untuk memisahkan adukan beton dari lumpur bor pada pengecoran awal, digunakan kantong plastik yang telah diisi adukan beton dan diikat dengan kawat beton yang digantungdi bagian dalam lubang tremi.

2. Setelah tenaga cor siap, beton ditampung di dalam corong cor dan ditahan oleh bola-bola beton pada kantong plastik. Setelah cukup penuh, bola kantong plastik dilepas sehinggaterdorong beton yang ada di dalam lubang tremi. Selanjutnya penuangan beton dilakukan dengan cepat sehingga cukup untuk mendorong air lumpur bor yang ada di dalam lubangtremi. Slump adukan beton untuk bored pile tidak boleh terlalu rendah (minimal 16 cm)sehingga mudah mengalir dan mendorong lumpur yang ada di dalam lubang bor.

3. Pengecoran selanjutnya dilakukan secara kontinyu dan tidak terputus lebih dari 10 menit.Dengan sistem tremi ini pengecoran dimulai dari dasar lubang dengan mendorong air /lumpur dari bawah keluar lubang.

4. Setelah pipa tremi penuh dan ujung pipa tremie tertanam beton biasanya beton tidak dapat mengalir karena ada tekanan dari bawah. Untuk memperlancar adukan beton didalam pipatremi, dilakukan hentakan hentakan pada pipa tremi. Pipa tremi harus selalu terbenam dalamadukan beton dan pengisian di dalam corong harus dijaga terus menerus agar corong tidak kosong.

5. Pipa tremi dilepas setiap 2 meter dan dilakukan setelah pipa tremi naik ke permukaanlubang lebih dari 2 meter.

6. Pengecoran dihentikan setelah adukan beton yang naik ke permukaan telah bersih darilumpur. Bila pengecoran dihentikan di bawah permukaan tanah (karena perhitungan adanya galian tanah), maka tinggi pengecoran minimal harus 0,5 meter di atas level rencana bagian atas bored pile (sampai beton pada rencana bagian atas tidak tercampur Lumpur lagi).

7. Pembersihan dan pemasangan kembali.Setelah pekerjaan pengecoran selesai, semua peralatan dibersihkan dari sisa beton dan lumpur dan disiapkan kembali untuk dipakai pada titik bor berikutnya. 

Testing Material :

1. Semua material yang digunakan seperti : semen, air, aggregat kasar, agregat halus dan besi beton dapat ditest di laboratorium untuk memeriksa kualitasnya.

2. Slump test : pengujian slump biasa dilakukan untuk mengetahui workability adukan beton yang ada.

3. Pengujian kubus : test kubus dengan compressive strength test biasanya dilakukan pada umur beton 7 hari, 14 hari dan 28 hari. Hal ini dilakukan untuk mengetahui mutu beton yang dihasilkan.

Kami SOKKO PONDASI melayani jasa pekerjaan borepile untuk seluruh wilayah di indonesia, borepile bandung, borepile jakarta, borepile jogja, borepile medan, borepile semarang, borepile palembang, borepile surabayaborepile bali, borepile kalimantan, borepile papua.

SOKKO PONDASI

KOMPLEK POLRI Cibodas No.13 Cimahi, Jawa Barat
TEL / FAX : 0811232809 – (022) 86692280
Email : [email protected]